Video Tutorial – Mendapatkan $120 dari Latium dengan hanya Menggunakan Google Translate

Posted on

 

 

 

 

 

 

 


 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 


 

 

 

5  Strategi Trading Saham yang Bagus Untuk Harian

Istilah strategi trading saham intraday mengacu pada pembelian dan penjualan saham yang sering terjadi sepanjang hari. Pedagang harian mengharapkan saham yang mereka beli untuk mendapatkan atau kehilangan nilai selama waktu singkat pedagang memegang saham tersebut, yang biasanya beberapa menit atau bahkan detik, menurut Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC). Pedagang harian adalah investor yang mencari keuntungan lebih tinggi di pasar saham dengan imbalan risiko kerugian yang jauh lebih tinggi. Investor ini percaya bahwa jika mereka menggunakan strategi perdagangan harian yang benar, keuntungan harian kecil akan menambah keuntungan besar dalam jangka panjang.

Dari grafik kandil hingga pola kandil hingga strategi momentum, pedagang harian memiliki bahasa mereka sendiri. Komunitas online seperti Warrior Trading memberikan tip, dukungan, dan strategi untuk perdagangan hari, tetapi perdagangan hari berisiko dan hanya untuk investor spekulatif yang mampu kehilangan uang yang mereka perdagangkan.

Berikut adalah beberapa tips untuk siapa saja yang tertarik untuk mencoba keberuntungan mereka dan di dunia perdagangan hari yang berisiko tinggi dan berisiko tinggi. Anda akan belajar tentang lima strategi perdagangan harian yang dapat bekerja dengan banyak usaha dan sedikit keberuntungan. Anda dapat mencobanya jika Anda ingin menghasilkan uang dengan membeli dan menjual saham dalam satu hari, tetapi jangan berharap untuk langsung sukses.

 

1 – Strategi trading saham momentum
Dengan strategi momentum, seorang investor melompat pada saham yang harganya sedang naik. Stok momentum langka dan sulit ditemukan – hanya sekitar 10 dari 5.000 yang memenuhi kriteria pada hari tertentu, menurut Warrior Trading. Cari kualitas ini di saham jika Anda menggunakan strategi perdagangan impulsif:

Pergerakan harga besar, didorong oleh katalis seperti pertumbuhan pendapatan yang mengejutkan, penemuan pengobatan baru oleh perusahaan farmasi, atau berita bahwa perusahaan kecil akan diakuisisi oleh perusahaan yang lebih besar.

Pergerakan stok dari 30 hingga 40 persen

Saham yang lebih kecil, yang diperdagangkan lebih cepat karena pengurangan jumlah saham yang beredar – float harus di bawah 100 juta saham.

Tren atau ide untuk momentum perdagangan melalui alat seperti StockTwits, platform komunikasi keuangan

Untuk melindungi dari kerugian besar, Warrior Trading menempatkan order stop loss tepat di bawah penurunan harga pertama. Stop loss bekerja seperti asuransi: Anda memesan untuk menjual saham pada harga yang telah ditentukan, jadi jika harga saham turun ke titik tertentu, saham tersebut secara otomatis dijual, melindungi Anda dari kerugian baru.

2- Strategi trading saham – Scalping
Filosofi di balik strategi scalping adalah bahwa kemenangan kecil dapat menghasilkan banyak uang di penghujung hari. Reseller menetapkan target jual beli dan mematuhi level yang telah ditentukan ini. Strategi scalpingnya cepat. Tidak jarang beberapa operasi dilakukan dalam beberapa detik.

Scalping adalah salah satu strategi perdagangan intraday terbaik untuk pedagang percaya diri yang dapat membuat keputusan cepat dan menindaklanjutinya tanpa penundaan. Penganut strategi scalping memiliki disiplin yang cukup untuk menjual segera jika mereka menyaksikan penurunan harga, sehingga meminimalkan kerugian. Jika Anda mudah terganggu dan kurang fokus, ini bukan strategi perdagangan harian untuk Anda.

 

3- Strategi trading saham – Pullback

Langkah pertama dalam strategi retracement adalah mencari saham atau ETF dengan tren yang sudah mapan. Kemudian pantau tren tersebut hingga terjadi penurunan harga dari tren tersebut. Jika tren yang ditetapkan adalah bullish, maka pergerakan harga ke bawah, atau retracement, adalah titik masuk bagi day trader untuk membeli.

Pedagang intraday menggunakan grafik teknis untuk memahami tren saham. Fidelity merekomendasikan untuk mencari tren naik dengan setidaknya dua pergerakan harga tinggi berturut-turut sebelum harga retracement atau jatuh. Atau, jika Anda memotong stok, Anda akan mencari dua penurunan harga berturut-turut. Dan jika trend benar-benar berbalik arah setelah buy, tidak perlu panik karena trend biasanya terus mengikuti arah trend dalam waktu yang lama. Anda dapat menemukan kandidat mundur untuk saham yang menghasilkan keuntungan terbesar.

 

4- Perdagangan terobosan
Sebuah perdagangan breakout terjadi ketika harga saham naik di atas harga resistensi atas sebelumnya. Tapi itu tidak semudah melihat grafik, mengenali resistance, dan kemudian membeli setelah breakout. Anda perlu memantau tingkat volume perdagangan saham atau berapa banyak saham yang berpindah tangan. Ini karena perdagangan breakout volume tinggi lebih cenderung berkelanjutan pada harga baru yang lebih tinggi daripada perdagangan breakout volume rendah, menurut Fidelity. Penembusan volume yang lebih rendah lebih cenderung menurun di bawah level resistensi sebelumnya, sehingga sulit untuk mengambil keuntungan.

Dalam kebanyakan kasus, saham akan menarik diri setelah mencapai level resistance sampai ada katalis untuk pergerakan harga yang lebih kuat. Di atas harga spesifik ini, ada lebih banyak penjual daripada pembeli, yang mencegah harga naik lebih jauh.

5- Perdagangan berita
Anda mungkin sudah tahu bahwa saham bereaksi cepat terhadap berita. Laporan pendapatan yang buruk dapat menyebabkan harga saham turun. Sesuatu seperti persetujuan FDA untuk obat baru, di sisi lain, bisa mendapatkan tindakan dari tanah. Dengan mengawasi berita perdagangan, pedagang harian dapat memanfaatkan cerita harian populer.

Jika berita buruk diketahui, Anda dapat menjual saham pendek di siang hari dengan “meminjam” saham dari perusahaan investasi dan kemudian menjualnya. Jika harga saham turun seperti yang diharapkan, maka Anda membeli kembali saham tersebut dengan harga lebih rendah dan mendapatkan keuntungan dari selisihnya dikurangi pembayaran komisi. Jika beritanya bagus, pilih untuk membeli saham secara langsung dan menjual sahamnya setelah harga naik.

“Perdagangan intraday sangat berisiko dan dapat mengakibatkan kerugian finansial yang besar dalam waktu yang sangat singkat,” menurut situs web SEC. Jika Anda ingin mencoba perdagangan harian, hanya investasikan uang yang Anda mampu untuk kehilangan.