Warning: Attempt to read property "post_excerpt" on null in /srv/users/sizzleyum5/apps/sizzleyum5/public/wp-content/themes/superfast/template-parts/content-single.php on line 35

3 Strategi Trading Forex Sederhana untuk Pemula

Posted on

 

Artikel ini akan membahas strategi trading Forex teratas untuk pemula dengan memperkenalkan beberapa strategi trading Forex sederhana. Secara khusus, kami akan memandu Anda melalui tiga strategi utama perdagangan Forex bagi pemula untuk digunakan hari ini, yaitu: Strategi Breakout, Strategi Moving Average Crossover, dan Strategi Carry Trade.

Pasar Forex (Foreign Exchange Market atau FX) sangat likuid, dengan jumlah peserta yang banyak. Ini juga merupakan pasar yang mapan. Tidak mengherankan, kombinasi popularitas dan waktu telah menghasilkan pedagang FX profesional merancang strategi perdagangan yang tak terhitung jumlahnya.

Sebagai pemula perdagangan hari, Anda mungkin hanya mencari panduan perdagangan pemula tentang cara belajar perdagangan Forex, atau bahkan pedagang valas menengah yang mencari beberapa panduan strategi perdagangan yang berguna untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan Anda, banyaknya teknik perdagangan yang tersedia dapat menjadi menakutkan dan membingungkan.

Beberapa strategi perdagangan hari sangat rumit, dengan kurva belajar yang curam. Oleh karena itu, pemula Forex mungkin menemukan yang terbaik untuk memulai dengan strategi Forex yang sederhana dan mudah.

Lagi pula, semakin sederhana strateginya, semakin mudah untuk memahami konsep yang mendasarinya. Akan ada banyak waktu untuk menambahkan tindakan kompleks setelah Anda menguasai dasar-dasarnya. Terlepas dari apakah Anda mengadopsi strategi yang sederhana atau kompleks, ingatlah bahwa mantra umum Anda harus selalu menggunakan apa yang berhasil.

Pendatang baru umumnya tidak dapat menghabiskan banyak waktu untuk memantau perkembangan. Untuk pendatang baru di Forex ini, strategi sederhana menawarkan pendekatan yang efektif tetapi perawatannya rendah.

Tiga Strategi Trading Forex  Mudah dan Sederhana untuk Pemula

Dua strategi pertama yang akan kami tunjukkan sangat mirip karena mereka mencoba mengikuti tren. Strategi ketiga mencoba memanfaatkan perbedaan suku bunga, bukan arah pasar.

Tapi hal pertama yang pertama: apa itu tren?

Sederhananya, tren adalah kecenderungan pasar untuk terus bergerak ke arah umum tertentu. Sistem pelacakan tren mencoba menghasilkan sinyal beli dan jual yang selaras dengan pembentukan tren baru. Ada banyak metode yang dirancang untuk mengidentifikasi kapan sebuah tren dimulai dan berakhir.

Banyak strategi perdagangan Forex sederhana yang berhasil memiliki metode serupa. Bahkan, beberapa pedagang memiliki rekam jejak yang luar biasa menggunakan sistem ini.

Tetapi ada juga beberapa kelemahan dari strategi ini:

Mereka sulit untuk diikuti
Tren besar bisa jadi langka
Kondisi yang menandakan potensi awal dari sebuah tren jarang terjadi.
Ini berarti bahwa strategi tersebut cenderung menghasilkan banyak kerugian perdagangan. Teorinya adalah bahwa kerugian ini akan diimbangi dengan perdagangan kemenangan yang lebih jarang tetapi lebih besar. Itu adalah pil yang sulit ditelan dalam praktik. Juga, setelah tren pecah, Anda cenderung mengembalikan jumlah keuntungan Anda yang sehat.

Anda mungkin pernah mendengar ungkapan “tren adalah teman Anda”, tetapi Anda mungkin tidak begitu akrab dengan ungkapan penuh, yang menambahkan “sepanjang jalan”. Akhir datang ketika tren gagal, dan ini bisa sangat sulit bagi psikologi trader.

Satu masalah besar dengan sistem yang mengikuti tren adalah Anda membutuhkan kantong yang dalam untuk menggunakannya dengan benar. Ini karena memiliki modal dalam jumlah besar mengurangi kemungkinan kebangkrutan selama perampingan yang berkepanjangan. Oleh karena itu, mengikuti tren berguna sebagai strategi Forex untuk dipahami oleh pemula, tetapi mungkin tidak ideal untuk orang yang kurang kaya.

Sekarang, mari kita lihat strategi trading forex kami untuk pemula!

1. Breakout – Strategi Trading Forex Untuk Pemula

Strategi pertama kami mencoba mengidentifikasi kapan sebuah tren mungkin terbentuk. Cari terobosan harga. Pasar terkadang berayun antara support dan resistance band. Ini dikenal sebagai konsolidasi. Breakout adalah ketika pasar bergerak melampaui batas konsolidasinya, menuju tertinggi atau terendah baru. Saat trend baru terjadi, breakout harus terjadi terlebih dahulu. Oleh karena itu, breakout dianggap sebagai sinyal potensial bahwa tren baru telah dimulai. Tapi masalahnya tidak semua breakout menghasilkan tren baru.

Di Forex, bahkan strategi sederhana ini harus digunakan dengan manajemen risiko. Dengan demikian, Anda berusaha meminimalkan kerugian Anda selama terobosan tren. Tinggi baru menunjukkan kemungkinan bahwa tren naik dimulai dan titik terendah baru menunjukkan bahwa tren turun dimulai.

Jadi bagaimana kita bisa mendapatkan gambaran tentang jenis tren yang kita masuki?

Panjang periode dapat membantu menentukan tertinggi tertinggi atau terendah terendah. Penembusan di luar tertinggi yang lebih tinggi atau rendah yang lebih rendah untuk periode yang lebih lama menunjukkan tren yang lebih lama. Penembusan untuk periode pendek menunjukkan tren jangka pendek. Dengan kata lain, Anda dapat menyesuaikan strategi breakout untuk bereaksi lebih cepat atau lebih lambat terhadap formasi tren. Bereaksi lebih cepat memungkinkan Anda untuk mengikuti tren sebelumnya pada kurva, tetapi dapat mengakibatkan mengikuti tren jangka pendek.

Mari kita lihat strategi breakout jangka panjang yang wajar:

Sinyal beli adalah saat harga melebihi level tertinggi 20 hari dan sinyal jual saat harga melebihi level terendah 20 hari. Ini sangat sederhana, tetapi masih ada kelemahan besar. Artinya, harga tertinggi baru mungkin tidak mengarah ke tren naik baru dan posisi terendah baru mungkin tidak mengarah ke tren turun baru. Jadi kita akan mengalami cukup banyak sinyal palsu.

Menggunakan stop loss dapat membantu meringankan masalah ini. Untuk menjaga semuanya tetap sederhana, berikut adalah aturan praktis yang sangat mendasar untuk keluar dari perdagangan – kita akan mengambil pendekatan berbasis waktu. Anda cukup menutup posisi Anda setelah beberapa hari berlalu. Keberangkatan berbasis waktu ini menghindari masalah hal-hal yang berantakan ketika tren mulai pecah. Setelah Anda memasuki perdagangan, tahan selama 80 hari dan kemudian keluar.

Ingat, ini adalah strategi jangka panjang. Jika Anda menemukan bahwa parameter ini tidak menghasilkan sinyal yang cukup sering, mereka dapat disesuaikan agar sesuai dengan Anda. Misalnya, Anda dapat mencoba menggunakan jam alih-alih hari untuk strategi yang lebih singkat. Meninjau kembali hasil Anda akan memberi Anda gambaran tentang keefektifan pilihan Anda. MT4SE menawarkan backtesting, bersama dengan banyak pilihan alat berguna lainnya.

2. Moving Average Crossover: Strategi Forex Untuk Pemula
Strategi Forex kedua kami untuk pemula menggunakan Simple Moving Average (SMA). SMA adalah indikator lagging yang menggunakan data harga yang lebih lama dari kebanyakan strategi dan bergerak lebih lambat dari harga pasar saat ini. Semakin lama periode rata-rata SMA, semakin lambat pergerakannya. Kita sering menggunakan SMA yang lebih panjang dalam hubungannya dengan SMA yang lebih pendek. Untuk strategi Forex sederhana ini, kami akan menggunakan rata-rata pergerakan 25 hari sebagai SMA terpendek kami dan rata-rata pergerakan 200 hari untuk terlama.

Pada grafik di atas, rata-rata pergerakan 25 hari adalah garis merah putus-putus. Anda dapat melihat bahwa itu mengikuti harga sebenarnya dengan sangat dekat. Rata-rata pergerakan 200 hari adalah garis hijau putus-putus. Perhatikan bagaimana pergerakan harga menjadi lancar? Ketika SMA yang lebih pendek dan lebih cepat melintasi SMA yang lebih panjang, ini menunjukkan perubahan tren. Ketika SMA pendek bergerak di atas SMA yang lebih panjang, itu berarti harga yang lebih baru lebih tinggi dari yang lama.

Ini menunjukkan tren naik dan ini adalah sinyal beli kami. Ketika SMA pendek bergerak di bawah SMA yang lebih panjang, ini menunjukkan tren turun, dan ini adalah sinyal jual kami. Alih-alih digunakan hanya untuk menghasilkan sinyal perdagangan, rata-rata bergerak sering digunakan sebagai konfirmasi tren umum. Ini berarti bahwa kita dapat menggabungkan dua strategi ini menggunakan aspek konfirmasi dari SMA kita untuk membuat sinyal breakout kita lebih efektif.

Dengan strategi gabungan ini, kami mengesampingkan sinyal breakout yang tidak cocok dengan tren umum yang ditunjukkan oleh rata-rata pergerakan kami. Berikut ini contohnya: Jika kita mendapatkan sinyal beli dari penembusan kita, kita harus melihat apakah SMA pendek berada di atas SMA panjang. Jika demikian, kita harus menempatkan perdagangan kita. Kalau tidak, mungkin lebih baik menunggu.

3. Carry Trade: Strategi Forex Terbaik Untuk Pemula
Strategi terakhir kami sangat penting untuk mengetahuinya. Ini adalah jenis perdagangan yang juga banyak digunakan oleh para profesional, jadi ini bukan strategi Forex untuk pemula. Yang terbaik dari semuanya, mudah diterapkan dan dipahami. Inti dari carry trade adalah untuk mendapatkan keuntungan dari perbedaan kinerja antara dua mata uang. Untuk memahami prinsip-prinsip yang terlibat, pertama-tama mari kita pertimbangkan seseorang yang secara fisik mengubah mata uang.

Bayangkan seorang pedagang meminjam sejumlah yen Jepang. Karena suku bunga acuan Jepang sangat rendah (efektif nol pada saat penulisan artikel ini), biaya pemeliharaan utang ini dapat diabaikan. Pedagang kemudian menukar yen dengan dolar Kanada dan menginvestasikan hasilnya dalam obligasi pemerintah, yang menghasilkan 0,6%. Bunga yang diterima dari obligasi harus melebihi biaya pembiayaan hutang dalam yen.

Tapi ada kekurangannya:

Jelas, risiko mata uang termasuk dalam perdagangan. Jika yen cukup terapresiasi terhadap dolar Kanada, pedagang pada akhirnya akan kehilangan uang. Prinsip yang sama berlaku saat berdagang FX, tetapi Anda memiliki kemudahan untuk semuanya berada dalam satu perdagangan. Jika Anda membeli pasangan mata uang di mana “mata uang dasar” yang disebutkan pertama memiliki tingkat bunga yang cukup tinggi dibandingkan dengan nama kedua “mata uang kutipan”, akun Anda akan didanai dengan nilai tukar positif.

Kuantitas yang dihasilkan berkorelasi dengan jumlah koin yang dipesan, jadi leverage sangat membantu jika strategi berhasil. Namun, seperti disebutkan di atas, ada risiko yang melekat bahwa Anda mungkin berakhir di sisi yang salah dari pergerakan pasangan mata uang. Oleh karena itu, penting untuk hati-hati memilih mata uang yang sesuai. Inersia adalah teman Anda dengan strategi ini dan idealnya Anda mencari pasangan mata uang volatilitas rendah. Penting juga untuk dicatat bahwa leverage pada akhirnya akan memperbesar kerugian jika Anda melakukan kesalahan.

Yen Jepang telah lama populer sebagai mata uang pendanaan, karena suku bunga Jepang telah rendah begitu lama dan mata uangnya dianggap stabil. Strategi ini bekerja dengan baik pada saat selera risiko tinggi, karena orang cenderung mencari aset dengan imbal hasil lebih tinggi. Tindakan para pedagang yang menerapkan strategi itu sendiri dapat mendukung strategi tersebut, karena semakin banyak orang menggunakan strategi tersebut, semakin besar tekanan jual pada mata uang pendanaan.

Tapi ada masalah saat ini. Lingkungan suku bunga rendah global telah mengurangi spread suku bunga. Ketika selera risiko runtuh selama krisis kredit, banyak jari dibakar karena dana mengalir ke safe haven yen Jepang. Dengan The Fed mengisyaratkan niatnya untuk memperketat kebijakan moneter ke depan, kita mungkin masih menemukan bahwa carry trade kembali menguntungkan.

 


 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *